Kejujuran

Author : Katrina Mia 

Pada suatu pagi yang cerah di balkon gedung B lantai 3 depan ruang aula, Indrie dan kawan-kawan sedang ngobrol sambil menunggu dimulainya kuliah Sejarah Pemikiran Modern.

“Eh, tau nggak? Tadi gue liat Heri lho!” Kata Ratih.
“Pas gue naik tangga gue liat dia dateng; langsung deh gue pasang senyum andalan gue dan gue sapa dia, trus dia ngebales! Lucu deh, seneng gue!” Lanjutnya dengan wajah berseri-seri.

“Wah, girang dong lo,” ujar Irma.
“De… yang lagi semangat,” tambah Nurray.
“Tau nih anak, pagi-pagi udah kumat gilanya,” kata Indrie.
“Oh ya In, lo masih suka sama si Bayu?” Tanya Irma tiba-tiba.
“Ya gitu deh. Cuma sekarang, gue udah jarang ketemu dia karena dia lain jurusan, apalagi dia ‘kan anak atas. Jadi paling kalo nggak ketemu di kampus, di pangdam (pangkalan Damri), atau di Damri, ya nggak ketemuan. Abis, susah banget buat ketemu dia,” jelas Indrie.
“Tapi dianya sendiri gimana ke elo?” Tanya Nurray.
“Itu dia, gue juga bingung. Dia tuh kalo lagie baek… baek banget, tapi sekalinya dia  cuek bebek… ampun deh! Gimana gue nggak pusing coba?” Keluh Indrie.
“Liat ntar aja deh… lagian gue juga nggak mau buru-buru kok,” lanjutnya.     
“Yah kita-kita sih terserah elo aja, apapun keputusan elo kita dukung kok,” hibur
Ratih.
“Yoi!” dukung Irma dan Nurray kompak.
“He-eh, makasih yach,” jawab Indrie terharu mendengar sobat-sobatnya yang pengertian.
“Woi! Masuk yuk, dosennya udah naek tuch,” ajak Nurray setelah melihat ke bawah.

Mereka pun memasuki ruangan Aula dan mengambil tempat duduk di tengah. Indrie lalu melihat sekeliling ruangan sambil sesekali menyapa teman-temannya yang lain jurusan.

Pandangannya kemudian terpaku pada sesosok cowok, dengan kemeja ber-kkn (kotak-kotak norak) merah biru lengan panjang plus celana jeans biru, yang sedang berjalan menuju pintu ruangan. Ia merasa mengenal pemilik kemeja itu. Jangan-jangan itu… batinnya, was-was. Ia tak melepaskan tatapannya dari sosok cowok itu. Jantungnya berdebar-debar, terlebih ketika sosok yang selalu dirindukannya itu memasuki ruangan, melewatinya dan mengambil tempat diseberang kirinya. Bayu…! Teriak Indrie dengan suara yang nyaris tak terdengar, saking kagetnya.

Pikirannya dipenuhi oleh pertanyaan-pertanyaan. Dia ngapain disini? Atau… jangan-jangan dia ngambil mata kuliah ini? Tapi, kenapa dia baru masuk sekarang, nggak dari kemaren-kemaren? Apa dia kemaren PKRS ya? Aduh, mana dia rapi banget lagi hari ini! Ingatan Indrie pun kembali ke masa itu, ketika ia pertama kali mengenal mahluk yang sejak awal semester lalu memenuhi pikirannya itu.     

***

Hari itu, Indrie sedang menunggu bis Damri jurusan Dipati Ukur – Jatinangor via tol di pangdam Jatinangor, yang saat itu cukup ramai dengan banyaknya calon penumpang. Wah, bakalan penuh nih, dapet duduk nggak ya? Pikirnya. Tidak lama kemudian datanglah bis yang ditunggu-tunggu itu. Indrie pun segera ‘berjuang mati-matian’ untuk mendapatkan posisi duduk favoritnya yang strategis, yaitu deretan sebelah kiri dekat jendela.

Setelah berhasil menduduki posisi itu ia lalu mengeluarkan sebuah komik, yang tadi ia pinjam dari tempat penyewaan komik; lalu ia mulai membaca.
“Maaf, apa disini ada orangnya?” Tanya seorang cowok seraya menunjuk tempat kosong disebelah Indrie.
“Nggak ada, silahkan aja,” jawab Indrie tanpa melepaskan pandangannya dari komik. Ia memang paling tidak bisa diganggu kalau sudah baca komik. Cowok yang memakai kemeja kotak-kotak merah biru lengan panjang itu pun duduk sambil menatap ke arah Indrie dengan heran. Saat itu bis mulai bergerak meninggalkan pangdam Jatinangor.
“Baca komik apaan sih, serius amat?” Tanya si cowok.
“Samurai X nomer 24,” jawab Indrie tanpa memandang mahluk disebelahnya.
“Nomer 24? Gue belon baca tuh, mau donk. Boleh pinjem nggak?” Tanya si mahluk yang ternyata juga penggemar Kenshin ‘battosai’ Himura, tokoh utama Samurai X.
 “Gue aja minjem,” jawab Indrie ketus. Ia merasa mahluk itu telah mengganggu konsentrasi membacanya.
“Yah… pelit amet sih, di sini aja kok. Nggak akan gue bawa lari ini,” bujuknya.
Indrie kesal mendengar keluhan cowok itu terus-menerus. Ini orang kenal aja kagak, kok udah berani-beraninya ganggu gue baca? Mana pake minjem komik yang jelas-jelas lagi gue baca pula! Maunya apa sich? Batinnya setengah memaki, setengah penasaran, seperti apa sih tampang cowok yang berani mengganggunya ini?
Lalu ia pun mengalihkan pandangan dari komik dan memandang mahluk yang sejak tadi mengganggunya itu. Ia terkejut. Gila! Nih cowok lucu banget! Mirip Andrie, gitaris ‘Kahitna’! Gak cakep-cakep amet dan agak kumel dikit sih, tapi boleh juga… Nilainya, sambil mengamati wajah cowok berambut belah tengah yang agonse (agak gondrong sedikit) dengan poni terurai rapi bagai gorden. Rambutnya lumayan rapi, cocok lagi ama mukanya; baju gak berantakan juga gak rapi-rapi amet. Pikirnya lagi.
“Ngapain sih, ngeliatin gue mulu? Kenapa, gue ganteng ya?” Tanya si mahluk dengan pedenya. Kemudian dia tersenyum.
“Yei, sapa coba yang bilang gitu! Gue cuma pengen tau kayak apa orang yang berani ganggu konsentrasi baca gue,” protes Indrie membela diri. Aduh, gila! Senyumnya manis banget! Batinnya, ia memang paling nggak kuat sama cowok yang punya senyum manis.
 “Udah, ngaku aja kalo lo terpesona ama gue,” lagi-lagi dia sok pede.
“Ngapain gue mesti terpesona ama orang gila macem elo? Dasar narcissist!” jawab Indrie berusaha jaim.
“Narcissus? Apaan tuh?” Tanya si mahluk.
“Bodoh! Masa narcissus aja lo gak tau! Narcissus itu, orang yang sangat memuji diri sendiri, yaitu orang yang sok cakep dan sok ganteng macem elo!” Jelas Indrie.
“Ya maap, gue emang gak tau. Mungkin lo bener, gue emang narcissus. Tapi kalo gue pikir-pikir, sapa lagi coba yang mengagumi gue selain diri gue sendiri? Lagian kan, katanya kita harus belajar mencintai diri sendiri sebelom belajar mencintai orang lain, ya gak?” Jelasnya. Bener juga sih. Batin Indrie, mengakui kata-kata si mahluk.
“Tapi loe gak usah segitunya deh. Udah, sekarang mau lo apa sih?” Tanya Indrie.
“Minjem komik elo,” nyengir si mahluk tanpa rasa berdosa.
 “Gue gak bakalan minjemin apapun sama orang yang gue gak kenal,” ujar Indrie.
“Ya udah, kita kenalan dulu. Gue Bayu, Sastra Ilmu Sejarah 2000. Loe?” Tanya si mahluk sambil mengulurkan tangan. Busyet, segitu pengennya dia minjem komik. Tanpa sadar Indrie menyambut uluran tangan Bayu.
“Gue Indrie, Sastra Inggris 2001” Jawab Indrie.
“Iya, gue tau kok kalo lo anak Inggris. Gue sering liat elo di kampus, gue kan ngambil Kewiraan ke bawah bareng elo,” ujar Bayu sok kenal.
“Nah, sekarang boleh nggak gue minjem komik lo?” Tanya Bayu lagi. Antara rela dan gak rela, Indrie lalu meminjamkan komiknya pada mahluk yang mengaku bernama Bayu itu.
“Gitu donk! Dari tadi kek,” ujar Bayu, ia pun kemudian membaca. Karena kagok bercampur gengsi untuk melihat kembali wajah Bayu, Indrie pun lebih memilih untuk melihat pemandangan disepanjang jalan tol Padaleunyi (Padalarang – Cileunyi).                          
                   
    “Turun dimana In?” Tanya Bayu setelah bis memasuki daerah Mochammad Toha.
“Dipati Ukur. Loe dimana?” Indrie balas bertanya, kali ini dengan suara yang lebih
ramah.
“Sama, DU juga. Emang rumah lo dimana?” Tanya Bayu lagi.
“Di Simpang Dago, loe?” Tanya Indrie lagi.
“Kalo gue di Sekeloa, daerah DU,” Jelas Bayu. Tak terasa bis yang mereka tumpangi sudah mendekati pangdam Dipati Ukur.
“Hei, komik gue udah belon? Dah mo nyampe juga,” tagih Indrie.
“Ini, thanks yach. Benerkan, gak gue bawa lari?” Goda Bayu sambil mengembalikan
komik.
“Iya, gue percaya kok,” ujar Indrie menanggapi. Mereka pun turun dari bis.
“Lo naek angkot lagi kan? Gue tungguin deh. Gue gampang kok, jalan dikit juga sampe,” kata Bayu.
“Thanks, tapi gue nunggu sendiri juga gak apa-apa kok,” jawab Indrie. Tapi Bayu tidak beranjak dari tempatnya berdiri. Ketika angkot yang ditunggu Indrie datang, Bayu menyetopnya.
“Udah, lo naek gih. Ati-ati ya,” kata Bayu.
“Makasih ya. Lo juga ati-ati,” jawab Indrie. Baek bener nih orang. Batin Indrie. Ketika angkot mulai melaju, Indrie terus melihat ke arah Bayu yang sudah menyeberangi jalan hingga sosok itu menjauh dan hilang dari pandangan.

“Kau datang dengan sederhana
Satu bintang di langit kelam
Sinarmu rimba pesona
Dan ku tahu… t’lah tersesat…”
(Rida Sita Dewi - Satu Bintang Di Langit Kelam)

    Sejak saat itu, Bayu selalu menyapa dan mengobrol, bahkan terkadang curhat dengan Indrie setiap mereka bertemu di kampus. Kalau ketemu di pangdam, mereka sering berangkat atau pulang bareng. Setiap kali Indrie sampai di pangdam dan Bayu belum datang, tanpa sadar ia menunggunya sampai Bayu menampakkan diri, baru ia naik bis bersama Bayu. 
***

 “Oi, In! Jangan bengong!” Panggil Nurray, yang menyadarkan Indrie dari lamunannya.
    “Pasti ini gara-gara si brown eyes Bayu ya?” Selidik Ratih sambil menyebutkan panggilan kesayangan Indrie untuk Bayu yang matanya memang coklat itu.
“He-eh, tau aja lo,” aku Indrie.
“Ngomong-ngomong tuh mahluk ngapain ngikut kuliah kita? Apa dia belon ngambil kuliah ini taon lalu?” Tanya Irma dengan heran.
“Gue rasa sih gitu… kayak semester kemaren,” jawab Indrie.
“Tapi In, inget gak kata si Andra, sobatnya Bayu, kalo dari dulu si Bayu itu diem banget dikelasnya? Malah, Andra bilang kalo Bayu itu ngomongnya cuma tiga kali selama satu semester. Gue rasa sih, si Andra bener In. Soalnya Bayu tuh orangnya pendiem banget dan dia cuma mau ngomong sama orang yang deket ama dia aja,” ujar Nurray panjang lebar.
“Masa sih? Perasaan dia biasa aja tuh. Malah, dia kalo dah ngomong bawel banget lagi! Orang pas pertama ketemu dan belon kenal aja dia udah jayus bin garing gitu. Apalagi sekarang, gilanya ampun-ampunan! Pokoknya, kalo ngobrol ama dia suka ngotot-ngototan deh,” jelas Indrie.
“Kayaknya dia ramenya ama elo doang In. Ama kita-kita dia biasa aja tuh,” selidik Irma setengah curiga. “Lagian kan, dia bilang kalo dia dah sering liat elo sebelomnya. Mungkin lagi itu dia pinjem komik buat nyari kesempatan buat kenal ama elo,” lanjutnya.
    “Gue juga ngira kayak gitu In. Makanya yang tau dia tuh bawel, gila dan sebagainya tuh elo doang, karena dia cuma mau ngomong ama elo. Jangan-jangan… dia ada feeling ama lo, In?” Tebak Ratih dengan nada curiga.
Masa sih dia…? Tanya Indrie dalam hati sambil melihat ke arah Bayu yang sedang menyimak dosen sambil sesekali celingak-celinguk dan… tiba-tiba mata keduanya bertemu pandang. Karena takut ketahuan sedang ‘mengintai’ Bayu, Indrie yang salah tingkah itu pun segera menyapa Bayu dan ‘sapaan dari jauhnya’ dibalas seulas senyum Bayu, yang biarpun sekilas, tapi berkesan ‘dalem banget’ buat Indrie.
***

    Malam itu, di kamarnya yang bercat biru muda itu, Indrie sedang memikirkan Bayu. Masa sih dia suka ama gue? Emang sih, beberapa hari ini dia baek banget ama gue dan gak cuek kayak dulu lagi. Dia juga lebih enak diajak ngobrol dan pas gue curhat ama dia, dia gak cuma nyimak, dia juga ngasih saran ke gue. Apa… gue ngaku aja kalo gue suka ama dia? Yah… gue sih gak ngarepin apa-apa, gue cuma pengen dia tau perasaan gue ke dia aja biar gue lega dan semua beban gue selama 2 semester belakangan ini jadi ringan. Tapi… gue takut kalo guenya yang kege-eran sendiri dan ntar dia malah menjauh lagi. Atau… lebih parah lagi kayak si Ferry dulu yang kege-eran karena gue bilang gue suka ama dia. Trus sejak itu dia malah ngeledek gue lagi, didepan temen-temen dia dan temen-temen gue pula… menyebalkan! Padahal, waktu itu gue dah gak da feeling sama sekali ama dia, gara-gara dia juga gue jadi ilfil (ilang feeling) banget dan rasa suka gue berubah jadi sebel! Nggaklah… gue rasa si Bayu orangnya gak kayak gitu. Lagian, apa salahnya sih just to be honest ke dia soal perasaan gue? Toh, gue gak ngeharepin bisa ‘jadian’ ama dia atau apa… dia mo nerima gue syukur, mo nggak juga gak apa-apa. Yang penting, perasaan gue dah lega karena gue udah bisa jujur ama dia dan diri gue sendiri. Nothing to loose-lah. Ya sudah, tekad gue dah bulet, besok gue mo ngaku ke dia tentang semuanya. Yap, perjuangan segera dimulai! Batin Indrie dengan mantap.
***

      Siangnya, di pangdam Jatinangor, Indrie sedang menunggu bis bersama Bayu. Tidak lama bis yang ditunggu pun datang, lalu keduanya naik.
    “Bay, gue mo ngomong sesuatu ama elo,” kata Indrie sambil mencari kata-kata yang tepat sementara jantungnya berdebar kencang.
    “Ngomong apaan? Serius amet keliatannya. Ya udah, ngomong aja,” jawab Bayu.
    “Gue cuma pengen bilang kalo gue udah lama suka ama elo. Lo gak perlu jawab apa-apa karna gue juga gak ngarepin apa-apa dari elo. Gue cuma pengen elo tau, juga supaya perasaan gue lega. Lo mo terima syukur, mo nggak juga gak apa-apa. Syukur-syukur kalo semua ini gak ngerubah persahabatan kita, dan elo gak berbalik ngejauhin gue,” jelas Indrie setengah khawatir. Bayu tertegun sejenak.
    “Terus terang In, gue dulu juga suka sama elo. Tapi gak tau sejak kapan perasaan itu berubah dan sekarang elo tuh udah gue anggep sahabat merangkap sodara buat gue, yah semacem ‘adik angkat’ gitu deh. Soalnya, kalo ngobrol atau curhat ama elo tuh nyambung banget. Makanya gue lebih bisa cerita apa aja ke elo daripada ke orang lain. Dan gue pikir, ini jalan terbaik buat kita, karena gue rasa lebih susah nyari sahabat merangkap sodara daripada nyari calon pacar, ya gak?” Jelas Bayu panjang lebar.
    “Gue seneng kita udah bisa saling jujur Bay. Gue juga seneng persahabatan kita gak berubah. Tapi satu yang gue gak ngerti, sejak kapan elo ngangkat gue jadi adik lo? Gak bilang-bilang lagi! Tau gitu kan elo bisa jadi ‘abang angkat’ gue! Dasar abang jayus!” Protes Indrie.
“Ya maap dik! Gue kira lo gak keberatan,” canda Bayu. Mereka pun tertawa. Meskipun merasa kecewa karena cintanya ngga kesampaian, Indrie merasa bebannya selama ini menguap, hilang entah kemana. Dia lega, karena dia udah bisa jujur sama Bayu dan juga dirinya sendiri, dan ini semua karena kejujuran.
***

    “Trus perasaan lo sekarang gimana In?” Tanya Nurray di telepon setelah mendengar curhat Indrie tentang kejadian tadi.
    “Yah kecewa juga sih.. gimana pun juga gue sempet berharap gitu sama dia. Tapi, ya sudahlah, sepertinya ini emang jalan terbaik buat gue sama dia. Paling ngga, gue dah ngerasa lega banget karna gue udah bisa jujur ama dia soal perasaan gue. Dan gue bersyukur banget persahabatan gue ama dia gak berubah. Malah gue sekarang dapet abang angkat yang baek banget. Lo tau kan, gue dari dulu pengen banget punya abang karna gue anak tunggal,” kata Indrie girang.
    “Syukur deh In. Oh ya In, maybe fairytales are not real, but they are still beautiful stories. No matter what, he already gave you a beautiful story in your heart. That’s all that is important,iya kan?” Hibur Nurray. Sahabat Indrie yang satu ini memang punya segudang kata-kata bijak.
    “He-eh, bener banget lo. Makasih banyak ya Nur,” jawab Indrie. Tak lama telepon pun ditutup. Mulai besok gue akan menganggap Bayu sahabat sekaligus sodara gue. Janji Indrie dalam hati.

Walau kau hanya singgah
Sekejap di cinta tulus ini
Tapi sangatlah berharga
Jadi kenangan yang aku banggakan
Maka bagiku cinta…
Adalah harta yang ku simpan
(Tohpati feat. Glenn Fredly – Jejak Langkah yang Kau Tinggal)
***
Bdg, 020503.

NB: Buat “Bayu”, sumber inspirasi dan sumber semangat gue dimana pun berada, thanks for everything. This one is for you.

4 komentar:

vivalaida mengatakan...

neatly written, sukkkkaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!

ayu aditi mengatakan...

andai Bayu baca ini :)
hehe..

katrina mia mengatakan...

@vivalaida: thank you (^^)
@ayu anditi: dia udah baca kok, makasih ya udah nyediain blognya buat majang cerpen(^^) btw, mau nanya, pengumuman pemenang lombanya ada di mana ya? makasih :) -katrina mia-

ayu aditi mengatakan...

maaf banget sebelumnya, sebenarnya harus dipublish tgl 30 kmaren, tp sayang karna saya ada halangan, karna jaga nenek opname jd smua blog saya jd kurang terurus, sebentar ya :)

Posting Komentar

 

Your TeenLit Design by Insight © 2009